Wednesday, October 17, 2018

Kelemahan Bisnis Loket Pembayaran




Selain menjalankan online shop, saya juga pernah membuka loket pembayaran. Awalnya tidak sengaja karena keluarga dan tetangga minta dibantu bayar listrik via online supaya tidak perlu pergi jauh-jauh, kemudian saya menemukan banyak peluang cashback di marketplace dari pembayaran digital, jadilah saya akhirnya membuka loket. Di internet terutama di sosial media banyak pengiklan yang menyampaikan bahwa peluang loket pembayaran itu sangat menguntungkan, katakan saja dengan bermodal kuota dan gadget, sehari-hari cuma duduk di rumah, bisa berpenghasilan besar. Menurut se-pengelaman saya, hal itu ternyata tidak sepenuhnya benar, karena setelah saya menjalankan loket ternyata banyak kekurangan yang tidak disampaikan oleh pengiklan. Jadi jika kamu penasaran ingin mencoba bisnis loket pembayaran tidak ada salahnya membaca tulisan ini dulu karena sebelum kita menggunakan uang ada baiknya riset kecil-kecilan dulu supaya tidak terlalu rugi di akhir.

Siapa saja yang bisa membuka loket pembayaran?

  • ·         Fresh Alumni, sembari mencari lowongan kerja setelah lulus kuliah, gunakan waktu kosong untuk mencoba bisnis loket. Saya tidak menyarankan pelajar untuk menjadikan bisnis loket sebagai sampingan, karena walaupun sampingan, tetap saja memakan waktu dan tenaga yang mana sebaiknya digunakan untuk fokus belajar.
  • ·         Pemilik toko, counter, laundry atau tempat-tempat yang berpotensi mendatangkan banyak orang.
  • ·         Ibu rumah tangga, ketika anak sedang di sekolah sementara ibu bersantai di rumah setelah menyelesaikan semua tugas rumah, adalah waktu yang tepat untuk berbisnis loket.


Kelebihan dari Bisnis Loket Pembayaran:

Tidak perlu mencari orang. Pasang saja banner di rumah sebagai publikasi agar orang-orang tahu kita menyediakan jasa, selebihnya mereka akan berdatangan sendiri. Walaupun di awal-awal tidak setiap hari mendapat pelanggan, tetapi seiring berjalannya waktu, menyebar informasi dari mulut ke mulut, lama-lama akan banyak juga yang datang.

Peluang cashback hingga puluhan ribu. Pada saat itu, marketplace yang menjadi partner saya adalah Tokopedia yang menyediakan banyak cashback untuk produk digital. Sebagai contoh, untuk setiap pembelian token listrik senilai 20.000,  saya mendapat cashback 2.500 dengan memakai ADMINFREE. Walau voucher itu hanya bisa digunakan beberapa kali saat akun saya masih terbilang baru, tetapi saya bisa mendapat voucher-voucher lain dengan berlangganan email promosi. Pernah juga saya mendapat cashback 20.000 saat membayar tagihan listrik pascabayar sejumlah 200 ribuan. Kalau dikumpulkan, cashback yang berbentuk saldo TokoCash ini mampu menutup kebutuhan kuota dan pulsa yang saya pakai untuk berjualan online.

Mengubah uang di rekening menjadi uang tunai secara mudah. Biasanya ketika kita ingin melakukan tarik tunai, kita harus pergi ke ATM yang mana akan cukup melelahkan jika harus antri, belum lagi bayar parkir. Semakin sering parkir, semakin bertambah pengeluaran. Jika kita menggunakan uang di rekening untuk membayar tagihan-tagihan orang lain, maka kita akan mendapat uang tunai sebagai gantinya, dan kita pun menghemat waktu dalam mengkonversi uang.

Kekurangan dari Bisnis Loket Pembayaran:


Bisnis apapun bukan tidak mungkin ada kekurangannya. Termasuk di bisnis loket pembayaran ini, kalau di sosial media para pengiklan hanya mengatakan yang manis-manis saja, kita juga perlu memahami betul-betul sisi pahitnya. Kekurangan ini lebih tepat saya sebut ‘kelemahan’ karena bisa juga diperbaiki agar terus meningkat, ini saya sampaikan berdasarkan pengalaman sendiri dengan kata-kata sesopan mungkin agar orang-orang yang menjalankan loket tidak putus semangat.

1. Persentase keuntungan yang kecil. Sudah pasti kalau menjalankan bisnis loket itu berarti kita menggunakan uang kita untuk membayar tagihan orang, dan uang yang dideposit juga harus dalam jumlah besar agar bisa melayani banyak pelanggan sekaligus. Walau marketplace menyediakan cashback untuk produk digital, cashback tersebut sepertinya tidak akan selalu tersedia jangka panjang, sehingga lama kelamaan laba yang diperoleh bisa sangat kecil. Misalnya, untuk modal 1 juta, laba yang diperolah tidak mencapai 100 ribu. 

Solusi: Hindari orang-orang yang berhutang. Karena bisnis loket itu mengandalkan perputaran modal yang cepat, maka setiap transaksi harus dilakukan secara kontan. Disini pasti ada saja godaan terutama jika teman sedang butuh pulsa di waktu urgent, tapi percayalah, teman yang benar-benar teman akan menghargai profesimu.

2. Ketidakseimbangan finansial. Bingung juga nyebut istilah ini, jadi kurang lebih ketika kita punya usaha utama seperti toko misalnya, sebagian modal kita bisa saja tertahan akibat dipakai bayar tagihan sehingga kita tidak bisa langsung membeli stock baru untuk barang jualan. Kalau kamu tergolong orang berpengalaman dalam mengelola modal mungkin kendala seperti ini gak akan terjadi, tetapi biasanya pada pemula kasus seperti ini terjadi begitu saja tanpa disadari. 

Solusi: Sisihkan budget khusus loket, tahan diri untuk tidak melakukan transaksi dengan mengambil budget dari posko lain.

3. Privasi kurang terjaga. Karena saya tidak memiliki toko offline, jadi bangunan yang saya tempati berupa rumah sederhana, yang mana siapa saja merasa bebas datang kapan pun mereka butuh. Awalnya saya merasa senang karena ketika baru pindah, banyak tetangga yang datang bersilaturahmi ke rumah sembari bayar tagihan dan beli token listrik. Tapi lama kelamaan agak mengganggu karena kedatangan tamu/pelanggan tidak kenal waktu, seperti saat pagi-pagi buta jam 6 ketika saya sedang sibuk di dapur, si pelanggan buru-buru beli token karena saat bangun pagi dia baru sadar listriknya habis terpakai. Bahkan ketika sedang tidur jam 12 malam ada yang mengetuk pintu rumah, katanya urgent, tagihan sudah jatuh tempo, takut kena denda. Walaupun dikata jasa bayar tagihan itu enteng hanya meluangkan waktu beberapa menit, tapi tetap saja jika orang berdatangan tidak kenal waktu, seolah privasi kita sendiri pun kurang terjaga. 

Solusi: pasang tulisan di dinding kalau perlu ukuran besar, yang mencantumkan jam kerja operasional kita. Misal dari 09.00 s/d 17.00. Tegaskan pada tamu bahwa kita tidak melayani transaksi di luar jam itu, jelaskan juga pada mereka bahwa selain jasa loket kita juga punya tanggung jawab lain, seperti mengasuh anak, mengelola stock barang, dll.

Demikianlah pengalaman berbisnis loket pembayaran yang pernah saya alami. Saat ini, saya sudah tidak menjalankan loket lagi karena punya kesibukan lain yang membuat saya jarang duduk di rumah siang hari. Kecuali untuk teman-teman dekat yang butuh pulsa baru saya layani karena toh ada saat-saat dimana saya malas ke ATM. Apakah kamu juga tertarik membuka loket? Yuk share pendapatmu disini! Kolom komentar terbuka untuk umum!

Tuesday, October 2, 2018

(Dibutuhkan Reseller) Makaroni Bantet & Kriwil Khas Tasikmalaya

Di Tasikmalaya, peluang berbisnis yang paling menjanjikan salah satunya adalah bidang kuliner. Sekalipun kita tidak punya keahlian memasak yang tinggi, kita bisa mempromosikan menu makanan yang disukai orang Tasik, dari mulai catering harian yang sering disebut 'nasi timbel' hingga cemilan beraneka ragam yang bisa didapat dengan harga mulai dari Rp. 5.000 saja!

Salah satu cemilan yang ingin saya perkenalkan adalah Makaroni Bantet. Jika makaroni pada umumnya digoreng dan diberi bumbu, produk ini direndam dengan minyak panas hingga mengembang kemudian disangrai untuk menghasilkan rasa renyah yang berbeda. Penambahan bumbu yang merata dan telah melewati uji coba ratusan kali hingga menemukan takaran yang sesuai, membuat produk ini sangat digemari oleh kalangan pelajar, mahasiswa, dan pekerja kantor karena praktis untuk dibawa kemana pun.

Sukses dengan penjualan Makaroni Bantet, pabrik kami mengeluarkan variant baru 'Makaroni Kriwil' yang dibuat dari makaroni berbentuk spiral dengan penambahan bumbu yang sama namun berbeda takaran. Tidak kalah dengan saudaranya, Makaroni Kriwil ternyata mendapat repeat order yang tak kalah banyak.

Melalui postingan ini saya ingin mengajak siapa pun yang kebetulan singgah disini, untuk ikut mempromosikan Makaroni Bantet di kota-kota Anda. Ini adalah peluang untuk menambah penghasilan atau sekedar kegiatan positif bagi ibu rumah tangga yang memiliki waktu luang di rumah, belajar berbisnis sedari dini bagi pelajar dan mahasiswa untuk menambah uang saku, dan juga tidak menutup kemungkinan disebar-luaskan bagi pebisnis kuliner yang sedang mencari item khusus dengan daya jual tinggi.





Mengapa harus Makaroni Bantet?



  1. Berpotensi laku terjual di kalangan pelajar mengingat harganya yang terjangkau serta rasanya yang gurih dan lebih renyah dibanding para pesaing.
  2. Pabrik kami telah berdiri selama 5 tahun, berpengalaman dalam pengolahan bahan pangan dan memiliki ijin DINKES P-IRT serta sertifikat halal.
  3. Produk dapat bertahan selama satu bulan dan jika produk mengalami perubahan warna dalam jangka waktu 2 minggu, kami bisa ganti dengan yang baru.


Selain itu, Anda juga mendapat beberapa point-point plus jika memesan langsung melalui kontak kami. 



  • Pelayanan yang ramah dan fast respon! Tidak ada seller lain yang bisa memberi pelayanan sebagus kami dengan pengemasan rapi dan aman hingga barang tiba ke tangan pembeli.
  • Transfer di atas jam 15.00 WIB kami kirim barang pada hari yang sama dengan layanan JNE. Kami juga bersedia mengirimkan barang via BUS untuk meringankan beban ongkir pada pesanan grosir. Sebagai contoh, tarif bus untuk satu orang penumpang dari Tasikmalaya-Tangerang adalah 50.000, sehingga untuk pesanan Makaroni Bantet sebanyak 1.000 pcs terhitung lebih murah ongkirnya karena hanya dibebankan tarif satu penumpang. Berbeda dengan pengiriman ekspedisi yang dihitung 11.000 per kg.
  • Kami menyediakan pembayaran BCA, BRI, MANDIRI dengan satu akun yang sama untuk memudahkan pembeli bertransaksi di atm terdekat.

Segera hubungi Admin Kami melalui kontak Whatsapp 083-807-342-096 (Hendri)
*Reseller ada harga khusus.*
Karena postingan ini tidak selalu diperbarui, 
silakan berdiskusi melalui kontak kami untuk informasi terbaru.