Emak - emak = Mulitasker?



Pengennya sih update blog ini tiap Sabtu, tapi karena saya sebagai ibu-ibu pemula jadi masih belum pandai membagi-bagi waktu dan memprioritaskan tugas-tugas. Kalau ada yang bilang perempuan adalah multitasker sejati, ada benarnya juga. Baru-baru ini saya bisa mencuci piring sambil jagain anak, maksudnya ketika saya mencuci piring tiba-tiba Icha bangun dan nyamperin saya, daripada saya suruh pergi percuma yang ada malah makin penasaran, ya udah saya biarin aja dia main air di samping saya. Waktu itu kan masih shubuh kebetulan bapaknya belum bangun. Biarin deh basah-basah juga toh bentar lagi juga mau dimandiin. Bahkan ketika Icha berendam di bak mandi bayi, saya sempat-sempatnya menanak nasi. Saat mesin cuci dalam mode pengeringan, saya memasak air buat persediaan nyeduh kopi.

Pengennya sih gak tanggung-tanggung ngepel lantai teras sambil memangku Icha aja sekalian, untungnya Bi Imin (pembantu rumah saya) keburu datang jadi saya serahkan urusan bersih-bersih dan ngebajuin Icha dengan tenang. Bi Imin masuknya emang jam 07.15 setelah nganterin anaknya sekolah, kebetulah lokasi SD masih sekitar rumah saya. Rumah Bi Imin juga masih dekat rumah saya jadi gajinya 600 ribu karena gak ada biaya transportasi. Di Tasik pasaran gaji pembantu emang segitu, kalau pembantu nya pakai kendaraaan bisa nyampe 900 ribu.

Selama ini tiap belanja kebutuhan, saya pergi berdua sama suami. Karena belanjanya cuma pas lagi butuh aja otomatis jadi sering keluar. Icha nggak dibawa karena saya merasa gak perlu lah balita sering-sering naik motor, maksimal seminggu sekali kasian kalo keseringan kena angin. Dan karena saya waktu itu masih kurang percaya diri bawa motor sendiri sehingga kemana-mana harus diantar. Dampaknya, banyak orang yang saya kenal berkomentar miring, kemana-mana berdua kayak orang pacaran aja, anak ditinggal-tinggal ntar kurang kasih sayang

Yang menjadi curahan pertama saya ketika sedang tidak enak hati, kalo bukan suami ya pasti Mama saya. Dengan santainya Mama menimpali, "Mereka bawa-bawa anak soalnya bingung mau dititipin kemana. Liat aja artis, ngurus karir gak selalu bawa anak." Kedengarannya sih konyol tapi begitulah cara Mama menghibur saya. Ada waktu-waktu dimana kita tidak bisa membawa anak, misalnya pas lagi belanja kebutuhan, akan lebih singkat kalau anaknya tetap di rumah. Kalau mau bawa anak mending acara jalan-jalan santai aja, jangan dibarengin sama belanja. 

Dan, daaan... Karena saya udah bosan dikatain 'kayak orang pacaran kemana-mana berdua' jadi sekarang saya kemana-mana sendiri. Bukan karena suami gak mau anter, justru saya yang gak mau dianter. Menurut saya perempuan jaman sekarang harus mandiri apalagi kalo cuma belanja kebutuhan rumah tangga. Dengan begitu suami jadi bisa punya waktu lama ngurusin kerjaan. Walaupun udah ada karyawan tetep aja sebagai perintis usaha diperlukan tanggung jawab yang lebih besar. 

Saya bingung curhatan ini mau dikasih judul apa. Pada akhirnya, ini cuma sekilas kehidupan saya setelah berumah tangga. "Wanita itu seperti teh celup, kekuatannya bisa terlihat kalau dimasukkan ke dalam air panas." - Eleanor Roesevelt

8 comments:

  1. Bener sekali MULTI TASK ya. Hieiehe. Untuk urusan "domestik" memang menjadi beban dan tanggung jawab perempuan, namun kaum pria juga boleh boleh saja menjadi tim yang baik, dan tidak malu atau ragu untuk turun membantu aktifitas pasangannya untuk peran peran domestik seperti ini. Terima kasih sudah share. Salam hangat selalu dari POntianak. Kalimantan Barat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terkadang suami saya juga memasak, biar lebih hemat dan lebih memuaskan karena bikinan sendiri. Apa kabar nih Pak Asep? Makasih udah berkunjung.

      Delete
  2. Perempuan emang kuat, kalau gak Tuhan gak akan bikin perempuan bisa mengandung, melahirkan, lalu menyusui (kata suamiku hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bahkan perempuan jaman sekarang sudah bisa berkarir & bersaing setara dengan pria

      Delete
  3. Setuju banget mbak, jadi ibu memang harus multitasking yaaaa. Hehehee. Semangat terus ya mbaaaak

    ReplyDelete
  4. Seorang ibu memang benar-benar multitasker sejati loh. Bahkan saya sendiri belum tentu bisa. Itulah kelebihan yang Tuhan kasih ke setiap ibu.... Great

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berawal dari terpaksa menjadi terbiasa. Tapi kalo boleh nawar, saya mending gak mau kebanyakan tugas :D

      Delete

Boleh OOT asal jangan ninggalin link hidup ya. Terimakasih kunjungannya :)

Powered by Blogger.