Friday, February 19, 2016

Mesin Cuci, Sahabat Ibu Rumah Tangga


Setelah menikah dan punya rumah sendiri perempuan akan sadar betapa pentingnya sebuah mesin cuci. Soalnya tugas mencuci baju sudah pasti dikerjakan oleh ibu-ibu, dan sekuat apa pun kamu mengerjakannya, pasti ujungnya merasa kewalahan juga.

Awalnya saya pikir selama jumlah baju yang dicuci tidak terlalu banyak, saya masih sanggup mencuci dengan tangan soalnya saya cuma tinggal berdua dengan suami. Tapi karena suami gak tega melihat istri hamil tua, udah kakinya bengkak kayak gajah masih aja maksain nyuci, akhirnya dibelikan sebuah mesin cuci 2 tabung dengan bukaan atas. Harganya terjangkau masih di bawah 2 juta (tergantung merk). Kalau yang kami beli kebetulan harganya 1,4 (pake acara nawar dulu) dari merk Sanken dengan kapasitas mencuci 7 kg. Setelah kami pelajari cara menggunakan mesin cuci tersebut, ternyata pekerjaan mencuci tidak hanya terasa ringan tapi juga menyenangkan!

Alasan kami memilih mesin cuci model 2 tabung bukaan atas adalah karena kriteria cucian di rumah biasanya gak terlalu kotor, hanya perlu direndam dan dikucek sedikit. Jadi tidak dituntut harus bersih karena toh dengan proses pencucian ringan saja baju-baju sudah kembali layak pakai. Selain itu mesin cuci tipe ini harganya terjangkau. Sayang deh kalau sampe gak punya, buang-buang tenaga! Hehehe.. Pantesan aja dari dulu orang tua dan kerabat dekat pada nasehatin segera beli mesin cuci, karena mereka sudah berpengalaman ngurus rumah, ditambah kehadiran anak-anak cucian makin banyak aja pastinya.

Kalau untuk usaha laundry, baju-baju milik konsumen pasti harus bersih dan wangi maka dari itulah biasanya mesin cuci yang digunakan adalah tipe bukaan depan yang harganya lebih mahal. Tapi kalau untuk kebutuhan rumah tangga, tipe bukaan atas ini sudah cukup, bahkan untuk mencuci bed cover dan selimut bukanlah masalah berarti. Sebanyak apa pun dan seberat apa pun beban mencuci, kamu tidak perlu lagi mengeluarkan banyak tenaga terutama dalam memeras baju basah.

Jins, merupakan jenis cucian yang menghabiskan banyak tenaga dalam mencuci.


Hasil cucian saya sedikit pun tidak meneteskan air saat mau dijemur, tidak perlu diperas lagi. Gak butuh waktu lama pakaian kering sempurna. Walaupun pengisian air masih dilakukan secara manual karena belum punya biaya untuk memasang kran sebagai jalur selang, tapi dengan segini pun tugas mencuci sudah dirasakan jauh lebih ringan dari sebelumnya. Apakah kamu juga punya pengalaman berkesan menggunakan mesin cuci? Yuk sharing!